3 Faktor Penentu Sukses

cosmos
Belajar memang tidak ada habisnya. Terbukti ilmu Allah yang diturunkan di bumi saja tak terhingga variabelnya..

Wajar jika kita gagal dan jangan buru-buru mengatakan ‘takdir’, bisa jadi ilmu ‘bumi’ alias sunatullah ada yang terlewat.

Mengakui kekurangan terhadap keilmuan adalah kewajaran sebagai makhluk. Sejalan dengan mengakui kebesaran ilmu Allah. Justru saat terburu mengatakan ‘takdir’, jangan-jangan terbesit hati yang sombong, tak mau mengakui kekurangan ilmu.

Namun meski ‘Faktor Bumi’ sudah dikuasai, belum tentu berhasil, karena ada ‘Faktor Manusia’ yang mengamalkan. Banyak orang yang punya ilmu, tapi juga tidak dipraktekkan dengan benar. Itulah sebab kedua, kegagalan terjadi..

Faktor Manusia, misalnya: percaya berlebih hingga lepas kontrol, banyak alasan, malas, emosi, sombong.

Jika Faktor Bumi + Manusia sudah dijalankan dengan benar, saatnya bergantung kepada ‘Faktor Langit’ (benar-benar Tak Terduga). Faktor Langit bersifat ghoib, dimana kita ‘tersetir’, tak dapat menguasainya. Hanyalah iman jalan memahaminya..

Faktor Langit berhak atas ‘hasil’, Faktor Bumi dan Manusia adalah kewajiban kita atas ‘proses’. Kita tak dapat mengatur Faktor Langit, tapi kita dapat ‘mencuri hati’ empunya langit..

Jika ‘pantas’ sudah disandang, hasil pasti datang, wujudnya bisa tak terbilang..

About Author

Jaya Setiabudi

Bukan ustad, bukan motivator, juragan ajah.. | Pengarang buku best seller The Power of Kepepet & Kitab AntiBangkut | Pendiri Young Entrepreneur Academy | Owner Yukbisnis.com | Pengusaha dengan jam terbang lebih dari 15 tahun | Contact person: 082121204555